October 13, 2015

Aku Bukan LOSER - Part 8

8.
     Habis sahaja pmr, dah lagak serupa tamatlah jajahan ditanah melayu jeritnya. Aku masih tetap lagi ke sekolah seperti biasa walaupun ramai cakap membuang masa. Semangat ke sekolah tu sudah sebati dalam jiwa nurani. Aktiviti kat sekolah masa tu bermacam-macam mana boleh tinggal. Dari indoor sampailah outdoor. Eh, aku siap sempat lagi jadi manager pasukan bola jaring. Nak main, kaki bangku tak sudah ceritanya. Last-last jadi manager, kaki menyalak, kaki menyorak, bermacam kaki-kaki lagi la.
Cerita persahabatan aku dan Izza masih tersangat ukuh masa tu. Dari sekolah hinggalah ke rumah hinggalah ke sekolah balik. Dimana ada Izza pasti ada aku. Dimana ada aku pasti ada Izza. Dan kita semakin bertambah rapat bila aku mendapat offer sebagai librarian. Al-maklum, ada super-mega kabel baik punya dengan Haji time tu. Aku ajak Izza sekali. Kata kawan baik, taknaklah meletop sorang-sorang. Dan yes! Kami diterima. 
“Eh, Aisyah. Camne awak boleh jadi librarian?”
“Bila interviewnya…? tak tahu menahu pun...”
“Perghhh, librarian dia!”
"Senyap-senyap librarian dia ni..."
     Kebanggaan tu tak dapat nak disembunyikan. Lagi-lagi masa tu, baru nak diiktiraf. Kalau dulu, librarian hanya berbaju sekolah. Tapi selepas watikah, kira diwajibkan librarian memakai baju kurung kuning bersertakan kain hijau muda. Pergh bersemangat semacam melagakan baju baru, padahal kuli library je mampu. Ya ampun, dia punya keriakan melampau. Senyum melerih tersengih kambing tak sudah-sudah. Malu kononnya, propaganda je. Padahal suka dipuji, diberi perhatian dalam diam. Hahaha. 3 tahun jugalah aku sempat berkhidmat. 
Dan Izza jugalah yang mengajak aku berkawad. Disebabkan nak mengisi buku koko, aku join kadet remaje sekolah. Dan masa menyebelahi aku, bila kawad kami menang dalam peringkat sukan sekolah even jalan serupa ketam kau. Aku sendiri tak tahu semangat hutan mana sudah menusuk ke dalam jiwa. Siap aku minta Abah belikan satu set uniform kadet remaja gara-gara nak masuk pertandingan kawad peringkat daerah.
Setiap hari habis sekolah dalam pukul 1. Tapi tak balik rumah, sanggup stay surau. Sebab pukul 3 sharp ada kat padang. Kalau ada kelas tambahan, dapat pengecualian beb! Kebanggan juga tu. Berkawad farmasi bunga bermacam-macam step kejap je hafal. Dengan panas terik, berkawad dari tapak bola tampar, jalan tar, padang, pusing balik tapak bola tampar. Sampai sesi petang balik, kita pun balik sama sebab sekolah kena tutup. Aku rasa kalau malam tu boleh berlatih sampai malam juga la kita orang berlatih agaknya. Masa tu, seronok dengan penat rasanya tak dapat nak bezakan.
     Malam jumaat, bersilat gayung. Padang silat sebelah rumah Izza je masa tu, memang aku dan Izza bersilat bergayung bersama. Sabtu sambung pula dengan kelas darjah khas. Kalau di johor, darjah khas ni sememangnya tersangatlah tinggi pangkatnya. Izza juga mengsyorkn sekolah agamanya. Aku ikut. Sebab senang nanti nak pergi balik berdua bersama berbasikal.
Izza jugalah mengajak aku mengikuti tuisyen dengan salah sorang cikgu kawan ayahnya. Subjek english dan matematik. Setiap minggu bergilir-gilir bapa kami bersusah payah pergi dihantar, balik berambil. Pada aku, english aku memang sangat dashyat teruknya. Sebab at the end, result pmr aku sangat tak cantik disebabkan english tu la. Buang duit betul rasanya.
Cikgu Hafidzul. owh yahh! eh, bukan crush aku. Crush si Izza ni. hahaha. Crush dengan cikgu beb! Dalam diam tapi aku tahu sebab dia beritahulah. Izza ni pemalu tahu orangnya. Memang perempuan melayu terakhir pun. Dia cikgu pjk. Dia punya gelabah serupa kera termakan belacan. Lagi-lagi bila cikgu tu berdiri sebelahnya. Aku memang menahan gelak je mampu. Dia punya usha siap tahu kalau cikgu Hafidzul tu pun tinggal setaman dengan kami. hahaha. Izza oh Izza. 
     Pernah tak aku gaduh dengan Izza? Gila tak pernah. Tapi aku akan let it go dan still macam biasa sebab dia kawan aku. Tapi bila habis pmr, hubungan kami terputus sekejap gara aku nak sambung sekolah teknik. Then, habis spm. Aku pula senyap. Segan sangat kalau spm setakat layak masuk kolej, Izza pula sambung matrik. Tapi kami terjumpa juga bila marhaban raya taman aku tu.
Dan sekarang. Izza dah pun selamat jadi milik orang. Orang cantik mestilah laku dulu. I am happy for you Izza. Tapi yang sedihnya dia akan menetap di Terengganu. Entah dapat jumpa lagi ke tak. Nak seribu daya, tak nak seribu dalih. Hahaha. Dulu sebelum kahwin, ada jugalah Izza sudi membalas. Sekarang mungkin payah. Atau mungkin dia tak aktif lagikan. Yalah, dah jadi isteri orang buat apa nak layan wechat kan? 
Mungkin raya nanti kita boleh terserempak ke? Siapa tahu.. Dan aku masih sayangkan persahabatan yang pernah terjalin di antara aku dan Izza. Sebab Izza jugalah aku bertatih merangkak berdikari walau bukan sepenuhnya diatas kaki sendiri.
-bersambung
               
                           
coretan by atoo
xoxo =)

No comments: