October 4, 2015

Aku Bukan LOSER - Part 6

6.
     Aku masih lagi percaya untuk berkawan dengan kawan-kawan sebab aku masih tercari lagi siapa kawan sebenarnya. Di tingkatan 1, misi pencarian kawan aku bermula dan takkan pernah habis. Pada ketika itu, aku rasa wujudnya kawan rapat sebenarnya disebabkan keadaan yang menjalankan tugasnya. 
Aku rapat dengan Wani even kami bukan dari kelas yang sama. Tapi aku dan dia menjadi rapat disebabkan keadaan. Aku selalu balik lambat. Aku lebih rela menunggu Abah berejam lamanya dengan alasan kononnya takut naik bas maju sorang-sorang. Takda kawan yang nak behenti depan taman rumah aku nanti. Sebenarnya aku malas nak berebut berasak bagai nak naik bas awam. Itu je.
Dan Wani pula selalu balik lambat, menunggu ibu saudaranya salah seorang cikgu disekolah kami tu. Masa memainkan peranan penting bila aku dan dia selalu menunggu. Kami mula melepak, berbual, mengusha abang abang form 5 semualah. Kalau cuaca panas, aku dan Wani berteduh dalam library. Port kami, meja surat khabar. Bukan kaki buku pun masa tu. Tapi melepak sambil menyelak berita-berita dunia, artis, bola. Begitu hubungan dari suatu keadaan bermula. 
"Aisyah tengok ni!" Wani menunjukkan gambar pemain-pemain bola kegemaranya. 
"Ni lah Gerrad. yang ini Philip Lamp! handsome gila kau!!!" Hurmm, boleh tahan.
"Yang ini, Ozil, Podolski, Schweinsteiger, Klose...". Owh. Tahu-tahu, padahal satu pun aku tak kenal.
"Ni player Brazil. Kaka, Neymar...". Tahu-tahu. Mengangguk dah serupa belatuk aku ni. Takpa, bohong sunat!
Aku ni satu titik kuman pun bukan kaki bola. Bukan langsung tak ambil tahu. Cuma kurang. Tapi dah setiap hari aku dengar, si Wani ni berceloteh pasal player yang dia minat, dengan aku-aku sekali terlayan. Dalam diam menyempat juga aku mengusha si Lamp dengan si Kaka tu. Ada jugalah tergunting surat khabar, terjadikan 'cover' file. Kahkahkah. Sampai emak pun pelik bila aku beriya sekali tengok bola malam tu. Tapi bila team Brazil dengan Germany je. Dasyat sungguh pengaruh kawan ini sebenarnya. 
     Masa tu, silaturahim aku dengan pustakawan library pun aku rapat sekali. Haji, aku panggil dia. Dah semua panggil dia Haji, aku pun ikut sekali. Kecil rendah je orangnya. Tinggi aku jugaklah kalau berdiri tu. Outfit favourite dia, berkemeja putih berlengan panjang dipadankan dengan slack hitam. Peramah orangnya, lagak bapak-bapak. Mungkin sebab itu aku masuk je dengan apa yang dia bebelkan.
Library sekolah aku ni tidaklah semegah mana. Kebanyakkan buku tak beberapa nak update. Yang banyaknya buku-buku jenis ensiklopedia, kulit tebal tu, berjilid satu sampai berpuluh. Aku tak rasa langsung ada yang nak meminjam. Buat perhiasan penuh rak buku je tu. Kadang-kadang tu bila datang bosan yang dashyat, siap aku minta Haji tu kerja. Ada apa-apa buku ke yang aku boleh tolong susunkan. Susun suratkhabar pun jadilah. Nampak rajinkan? Kahkahkah!
     Dan masuk bulan kedua, aku mula rapat dengan Izza. Disebabkan faktor keadaan juga. Dia yang usha aku dulu rasanya sebab jarang aku nak purpose orang tanpa sebab munasabab. 
"Aisyah, saya dengar awak duduk taman sri sulong?" Izza memulakan perbualan.
"Ha'ah, awak pun?"Aku bertanya balik. Ada yang satu taman denganku rupanya.
"Lorong berapa? Fasa baru eh?" Soalan dijawab soalan. 
"Ha'ah, Fasa 3. Jalan 30A.. Awak?" 
"Kita belakang sekali. Jalan 44A.. Bolehlah kita balik sama." Ajaknya. Lemah lembut betul suara dia. Antara dengar tak dengar je aku rasa. 
"Kat dalam kelas ni, ada 4 orang duduk taman kita tu. awak, saya, Hazizi dengan Amirul." Jelasnya tanpa dipinta. Aku mengangguk. Ramai rupanya budak taman.
Aku sangat-sangatlah berterima kasih kepada Izza yang sanggup mem'purpose' aku dan kita mula rapat. Izzalah yang mengajar aku balik dengan menggunakan bas awam. Cakap kat 'driver' tu nak turun dimana. Bayar terus tambang supaya senang nak turun nanti. Kalau boleh cari tempat dengan loceng. Senang nak tekan bila dah nak sampai nanti. 
Sebenarnya takdalah berasak sangat seperti yang aku bayangkan tu. Taknak berasak, tunggu la ramai-ramai dah naik dulu. Settle masalah. Yang berasak tu sebab berebutkan kerusi je sebenarnya. 
     Izza merupakan anak sulong juga sama sepertiku. Cuma adik-beradik dia semuanya lelaki dan aku semuanya perempuan. Boleh nampak watak dia sebagai penyelesaian masalah, aku pula penambah masalah. Satu pekara yang buatkan aku dan Izza semakin rapat ialah matematik. Ibubapa Izza cikgu. Tak hairanlah anak-anak cikgu selalunya berkualiti. Izza selalu mengadu bapanya garang bila bab belajar, lagi-lagi matematik. 
Satu pekara tentang diri aku yang sangat aku proud of ialah matematik. Bab kira-mengira ni memang petik jarilah aku boleh jawab. Kadang-kadang tu aku dah rasa bertanding dengan Izza. Aku tak dapat jawab, dia tolong. Dia tak dapat jawab, aku pula menunjukkan bakat. Yang paling aku ingat. Bila setiap kali Cikgu Jumali bagi kerja sekolah matematik. 
Kalau dia bagi 4 page sebagai homework, Izza mesti buat 6 pages. Esoknya aku pula buat 8 pages! Taknak kalah dengan Izza kononnya. Yalah, kalau Cikgu Jumali tu nanti minta tunjukkan jalan penyelesaian kat depan, aku dah sediakan payung sebelum hujan. Kadang-kadang tu, aku dengan Izza terlebih dulu membezakan jawapan aku dan dia. Mungkin ada yang aku salah.  
Memang menyerlah lagi terserlah keterujaan aku setiap kali kelas matematik. Sampai satu tahap tu, aku gila kecewa berkecamuk hati bila dapat tahu Cikgu Jumali tak masuk kelas gara-gara mesyuarat. Padahal budak lain, menjerit gembira tak hingat dunia. Keliru juga sebenarnya. Aku ni suka matematik ke suka cikgu matematik ke suka menunjukkan bakatkan ke suka mendapat pujian dari cikgu? Kahkahkah! 
Dan faktor keadaan berjaya mencapaikan misi percarian kawan-kawan aku. Zaman remaje berumur 13 tahun ni hanya tahu kawan itu sebagai kawan. Belum jelas lagi kawan itu sebenarnya kawan ke kawan-kawan. Aku sangat berterima kasih kepada semua kawan-kawan aku yang sanggup menerima diri kawan seadanya ini. 
-bersambung


coretan by atoo
xoxo =)

No comments: