October 20, 2015

Aku Bukan LOSER - Part 13

13.
"Hey, saya Aisyah, dari Batu Pahat!"
"Hai, aku Fazira. JB."
     Aku tak beberapa ingat bagaimana hubungan aku dan Fazira bermula. Tapi proses kenapa hubungan itu rapat juga tetap sama. Disebabkan masa. Disebabkan keadaan. Fazira kawan rapat aku di dalam kelas. Owh ya. Aku tak introduce lagi budak kelas aku. Kalau nak tahu, 2nd life hostel kau yang perlu kau hadapi pelbagai dugaan itu ialah budak kelas kau sendiri. 
Aku pernah berazam untuk taknak sombong lagi dengan kehidupan aku dulu bukan? So, first day kelas aku, kebatakan yang teramat. Hampir satu kelas aku salam, one by one ramahkan diri dan kenalkan diri. Yang tak berapa nak menarik, budak laki kelas aku hanya 3 orang dan yang lebihnya perempuan. Sangat kau rasa tak semengah mana nak masuk kelas kan?
     Fazira duduk didepan aku. Disebelahnya, Bella. Manakala disebelah aku, Shidah. Untuk first impression aku, aku suka berkawan dengan semuanya. Bella comel dan manja. Shidah pendiam tapi bila bercakap tak berhenti. Fazira masih dengan diam-diam ubi berisi. Aku selesa berkawan dengan mereka.
Tapi masa menceritakan segala-galanya bukan. Shidah, dia lambat sikit. Setiap kali cikgu mengajar didepan, dia pasti akan bertanya kepadaku sekali lagi. Mula-mula aku masih lagi sabar mengajarnya balik. Tapi makin lama mana boleh tahan. Padahal, cikgu tu terangkan sama-sama dalam kelas kot. Dah masa cikgu tanya dalam kelas taknak pula dia angkat tangan. Aku pun masih lagi nak belajar. Agak-agak la. Aku punya jahat, aku cakap aku tak tahu. Habis cerita.
     Tapi aku bukan kedekut ilmu. Tidak sama sekali. Aku cuma takut ajaran sesat mana pula yang aku ajar nanti. Rupanya kes aku sama seperti Fazira dalam diam. Kita berkongsi rasa yang sama. Memang aku gelak besar. Dalam diam masing-masing. Tapi Fazira ni super-ohsem. Aku tak tahu jin phd yang merasuk dalam kepala otak dia tu. Dari bab matematik, addmath, membaca, kimia, semua-semua tu dia tapau licin.  
Tapi tak lama bila masa itu mencemburui kita. Tidak tahu di mana salahnya, Bella sudah berubah. Atau mungkin baru menunjukkan diri. Atau mungkin ada mata yang tidak senang dengan apa yang kami buat. Bella menarik diri. Dia mula jauhkan diri. Kau tahu bukan mulut perempuan-perempuan ini. Katanya  jangan kawan dengan si A, si B ni bawak mulut, si C ni tak boleh dipercayai, si D bermulut radio karat, sampai Azrin datang mengisi kekosongan itu.
     Aku rasa masa itu aku masih lagi seorang pelajar berjiwa kuno. Mengaku ni. Sebab kebanyakkan budak kelas aku tu terlalu open dengan budak lelaki even depa hanya tiga ekor kumbang. Entahlah. Batas-batas tu sangat aku just cannot accept kot. Pergaulan mereka dah serupa adik-beradik tapi lain mak, lain bapak. Kejutan budaya jugalah sekejap. 
Budak kelas aku ni berpuak-puak. Kejadah betul perangai masing-masing diluar jangkaan. Puak suku JB, puak suku KL, puak suku pendiam, puak suku banyak cekadak, puak suku pembidato. Entah macam-macam puak la dorang mempuak. Sebab makin jelas perangai aku yang tak reti nak bergaul tu, aku teruskan hidup tanpa berpuak.

Bapak bosannya zaman sekolah kau Aisyah! Yah. Aku mengaku. Masuk kelas. Belajar. Balik kelas. Kalau cikgu tak masuk. Kepala atas meja. Masing-masing sibuk membina peta dunia. Kelas aku sudah di Tingkat 3 dan hujung dunia sekali. Memang angin sempoi-sempoi bahasa membuai-buai. Lagi-lagi bila nak dekat tengahari tu cikgu mesyuarat selalunya. Lenanya kalah tidur dalam dorm.
Aku rasa ini la kehidupan di asrama. Masa sekolah harian dulu, memang takdan nak tidur dalam kelas. Kalau cikgu tak masuk pun, kita mesti berborak bergosip merancang masa depan. Tapi bila sekolah berasrama ni, pantang cikgu tak masuk kelas. Even bila cikgu cakap 'take 5' kepala akan automatik melepek kat meja dan lena. Lepas tu senyap sunyi sepi kelas aku tu. Hahaha.
-bersambung


coretan by atoo
xoxo =)