October 3, 2015

Aku Bukan LOSER - Part 5

5.
     Rutin aku totally berubah sama sekali. Kalau dulu waktu sekolah aku belah petang, tapi kali ini belah pagi. Tepat jam 6 pagi emak sudah mengejutkan kami bertiga. Tapi Angah dan Adik, Abah sudah mendapatkan van sekolah untuk mereka. Tapi bukan aku. Even aku siap awal pun, Abah akan bergerak jam 7 pagi. Dan tidak sampai seminggu lagi, nama aku hampir-hampir ditulis oleh abang pengawas. 
Aku mengadu nasib ke emak. Esoknya aku terus ke sekolah awal dengan menaiki van. Dan disebabkan itu, akulah yang paling awal sekali terconggok dikelas. Rajinnya tak payah diperkata lagi. Automatik tangan aku mencapai penyapu, menyapu keseluruhan kelas. Membersihkan papan. Menulis tarikh, hari, kedatangan pada hujung papan. Menegakkan baris meja dan menyusun kerusi. Mengelap tingkap, meja cikgu. Walhal kat rumah, punya liat nak pegang penyapu oit! Kahkahkah.
Aku ni bukan jenis yang rajin bawa bekal ke sekolah. Selalunya Emak akan menyediakan beberapa keping nugget or sandwich untuk aku sambil menunggu van. Until one day, aku kelewatan. Van pula yang menungguku. Emak pula sudah membekal aku nugget. Menyuruhku makan di dalam van nanti. Aku mengiyakan saja.
Takkan la aku nak buka bekal tu dalam van. Bau dia mengundang kalau aku makan seseorang tetibakan? Nak mengajak, rasanya tak semua dapat ni. Takpa. Tunggu dalam kelas nanti la. Setibanya dikelas, aku mengeluarkan tupperware tadi dan diletakkan dibawah meja. Baru nak ngap, Wani memanggilku dan menanyakan soalan matematik pula. Aku pun pergi mendapatkannya.
     Kelas bahasa pagi tu, minta kami semua buat satu kumpulan dan 5 orang. Aku lemah sikit bab ni. Budak baru, mana ada geng. Aku hanya menagih simpati mana tahu ada kumpulan yang memerlukan khidmatku. Dan tempatku pula, diambil oleh sekumpulan pelajar lelaki. Cikgu membekalkan satu maker pen dan kertas mahjong bagi setiap kumpulan. Dan process brainstorming bermula.
"Aisyah, aku dah makan nugget kau!" teriak satu suara.
"Aku pun minta satu!" teriak satu suara lagi. Aku menoleh. Nugget? Alamak!!
"Lain kali bawak bekal lebih sikit! Jangan risau aku tinggalkan kau sekeping ni haa!!" ujarnya bangga sambil menunjukkan bekal aku yang hanya tinggal seketul nugget. 
Hampeh betul. Satu kelas gelakkan aku. Kuangajaq! Agaknya tak pernah nampak orang bawa bekal ke apa? Yang jebon tu memang saja dan aku kenal sangat, Izat! Muka stok 'magazine' tapi perangai sebiji hantu jebon. Dan lagi dua jebon tu, kata Farhana, si Helmi dan Shukri. Siot punya jantan! Siap kau! 
"Awak jangan ambil hati sangat dengan diorang tu. Mereka bertiga tu memang macam tu. Hantu kelas,". Jelas Syafiqah bila dia mengesan kebenggangan aku rasanya.
"Tapi pelik juga dorang boleh tercampak dalam kelas kita.." Fatin membalas.
"Jangan dilayankan je.." Fatin menambah. Syafiqah mengangguk. Bersetuju.
Mengikut kata emak, kelas aku ni kelas kedua terbaik. Hanya ada dua kelas terbaik disebelah pagi dan selebihnya dibelah petang. Nama kelas kat sekolah ni semuanya bertemakan batu, zamrud, topaz, permata, nilam, mutiara. Yang ini diantara yang aku ingat la.
"Mungkin dorang terpilih.. sebab nak menyelaraskan bilangan pelajar lelaki dan perempuan sebenarnya." kata-kataku yang hanya terlintas tanpa terluah.
Dan selepas kejadian itu, memang aku takkan bawa bekal ke sekolah lagi. Setiap kali emak menyediakan bekal, aku makan selaju mungkin dan meninggalkan bekal kosong ditepi pintu sebelum menaiki van. Bukan malu dengan apa yang emak bekalkan, tapi cukuplah aku yang rasa itu. Bukan emak.
-bersambung


coretan by atoo
xoxo =)

No comments: