October 18, 2015

Aku Bukan LOSER - Part 12

12.
Senior. Walaupun hanya berselang setahun awal kau beranak dulu, kewajipan memangil kakak tu tersangatlah diambil kira. Kakak itu. Kakak ini.
"Akak, macam ni boleh tak?"
"Errr, akak macam ni tak boleh ke?"
"Akak, saya nak pergi surau dulu."
"Akak, kita gerak dewan makan dulu!" --> "Jangan lupa chopkan tempat!" Ehhh?! 
Sebulan jugalah mulut ni nak dilatihkan berkakak. Bukan apa, aku ni lahir-lahir memang sudah dipanggil kakak. Jadi lidah tu macam liat sikit. Dah tu memasing muka nak ketat tapi nak dipanggil kakak? Hurmm.. Tapi kalau nak mintak tolong, muka malaikat awal-awal dah tunjuk. Tak lama. Kejap. Bila aku kena bash kaw-kaw. Mungkin mereka nampak sangat ketidak ikhlasan aku tu.
     Meeting dorm pertama dalam sejarah dan tersemat melekat dalam ingatan ni. Malam tu kira macam slow talk pasal semua ketidakpuasan hati. Kira macam semua senior komdem apa saja salah junior. One by one semua selamat. tub-tub sampai aku. tembakan berdas-das smash cakap aku tak reti nak hormat senior. Dapat tahu dari senior dorm lain kata aku kurang ajar. Senior lalu sebelah taknak tegur. What???
Malam tu aku tidur dalam tangisan. Mak, Along nak balik! Apa salah Along? Rasanya kena belasah tali pinggang dengan Abah pun tak sesakit macam tu. Pedihnya bagai ditusuk sembilu. Dahlah malu satu hal. Aku yang bukan hotstuff tapi kena bash kena senior bilik sendiri? Pergh! Kebajetan betul si pembawak mulut itu!
     Pagi tu memang aku bersiap awal lebih dari biasa. Aku dah malu. Aku dah malas. Sebab tak tegur senior? Yang aku tolong jagakan bilik air tu apa? Yang aku kerja nak mengejutkan dia pagi-pagi tu kira macam mana? Setiap pagi aku ber'part-time' beratur panjang tolong ambilkan breakfast tu? Lepas ni ambil makan sendiri! Padan muka kau-kau dan kau!
Dalam diam nak tunjuk protes konon. Protes yang tak sampai sehari pun. Pandai mereka bermain perasaan dengan aku. Petang tu semua baik bak malaikat. Senior yang tak rajin tegur aku pun tegur. Tolong aku 'chop'kan bilik air. Ajak minum petang bersama. Ajak beriadah bersama. Siap nak ke masjid pun bersama-sama. Kau rasa tak apa yang aku rasa?
     Dalam masa yang sama, aku rapat dengan Nisa, Leley dan juga Ira. Aku senang berkawan dengan mereka. Macam-macam perangai tapi aku masuk. Nisa, kawan sekatil yang selalu tadah telinga dengar 'bedtime story' aku. Leley, kawan yang selalu menjadi mangsa buli aku, sebab dia rajin bagi aku nasihat seorang kawan. Ira, kawan yang paling aku taksangka sudi berkawan dengan aku even kita macam langit dan bumi.
-bersambung.
  
coretan by atoo
xoxo =)

No comments: